Berita :: GLOBALPLANET.news

Plt Kepala Dinas Kesehatan Lahat, Ponco Wibowo (kiri). (Foto: Ferry Andika)

13 Januari 2020 19:17:00 WIB

LAHAT, GLOBALPLANET - Kehadiran BPJS di Pemkab Lahat dalam audensi dan paparan tentang JKN-KIS dan BPJS Kesehatan dengan Bupati Lahat, Cik Ujang, SH, Senin (13/1) tak mengurungkan keputusan Pemkab Lahat untuk meninggalkan BPJS Kesehatan. Pemkab Lahat tetap dengan pendirian memberikan layanan pengobatan gratis hanya menggunakan KTP dan KK saja.

"Ya tadi ada audensi dari pihak BPJS tentang JKN-KIS dan BPJS Kesehatan meraka memaparkan tentang pelayanan di rumah sakit maupun puskesmas.  Tidak ada soal kenapa Pemkab Lahat tinggalkan dari BPJS," ungkap Plt Dinas Kesehatan, Pemkab Lahat, Ponco Wibowo, SKM MKes, usai mengikuti pertemuan, Senin (13/1/2020).

Ditanya terkait Pemkab Lahat tinggalkan BPJS, Ponco menegaskan Pemkab Lahat, masih tetap pada pendirian semula yakni 168.000 warga yang selama ini dibiaya melalui BPJS hanya akan menggunakan KTP KK. Menurut Ponco, cukup dengan KTP KK warga sudah bisa berobat dan gratis. 

"Kalau warga itu tidak dijamin oleh layanan kesehatan lain maka cukup dengan KTP KK saja sudah bisa berobat. Kalau dia masih pakai BPJS mandiri gak bisa sebab bisa dua kali terjadi klaim. Masih banyak yang pakai BPJS di Lahat," jelasnya.  

Ponco kembali menegaskan, Pemkab Lahat meninggalkan BPJS lantaran keterbatasan anggaran. Sementara iuran BPJS kesehatan naik. Ponco sendiri meyakinkan dengan KTP KK warga yang ditanggung Pemkab Lahat,  akan terlayani dengan baik. "Bedanya kalau pakai KTP KK kita hanya bayar yang sakit saja. Sementara,  kalau gunakan BPJS sakit gak sakit masih harus kita bayar," ujarnya.  

Sementara itu, awak media di Lahat,  meresa kecewa dengan pihak BPJS.  Pasalnya,  awak media yang sudah mendapat undangan liputan dari bagian Protokol yang disampaikan melalui Dinas Kominfo Pemkab Lahat,  untuk meliput Audensi dan paparan tentang JKN-KIS dan BPJS dilarang memasuki ruang oproom Pemkab Lahat, tempat berlangsungnya pertemuan. Pihak BPJS berdalih pertemuan tersebut bersifat intern.

Namun demikian, Kepala BPJS Kesehatan cabang Lubuk Linggau, Eka Susilamijaya mengatakan kegiatan di Pemkab Lahat merupakan kegiatan forum komunikasi dengan pemangku kepentingan merupakan program rutin yang diselenggrakan BPJS Kesehatan untuk menjalin komunikasi dengan pemerintah daerah. 

"Kami tidak melarang wartawan meliput berita namun memberikan waktu wawancara setelah kegiatan forum komunikasi selesai. Kegiatan tadi memang melaporkan laporan rutin dan perkembangan pelaksanaan program jkn di Lahat dan kendala apa serta mencari solusinya bersama. Kami terbuka apabila setelah kegiatan teman teman wartawan ingin wawancara," sampainya. 

Reporter : Ferry Andhika Editor : Zul Mulkan 181