Berita :: GLOBALPLANET.news

Ilustrasi

06 Mei 2020 10:26:00 WIB

SUNGGUH - di luar kewajaran dan sangat memperihatinkan disaat rakyat berjuang di tengah kehidupan yang begitu sempit untuk bertahan hidup dalam wabah pandemi Covid 19,yang mengharapkan bantuan pemerintah segera turun.

Namun para pemangku kebijakan justru memperlambat datangnya bantuan sosial (bansos) berupa paket sembako untuk warga terdampak virus Corona (Covid-19)itu hanya di sebabkan karena menunggu, "Tas 'Bantuan Presiden".
Seperti yang di akui Mensos Juliari batubara. ©2020 BNPB

Tas untuk mengemas paket sembako itu berwarna merah putih dan bertuliskan 'Bantuan Presiden RI Bersama Lawan Covid-19'. Di tas itu juga terdapat logo Presiden Republik Indonesia dan Kementerian Sosial serta cara-cara agar terhindar dari virus corona.

Sudah menjadi rahasia umum,jika rezim sekarang memang dikenal hobi melakukan pencitraan.Bahkan demi sukses pencitraan,negara rela menyiapkan anggaran besar untuk membayar buzzer yang selalu bertindak sebagai cheerleaders.

Namun sayang,pencitraan itu selalu terbongkar.Karena kebijakan-kebijakan yang diambil seringkali menafikan kepentingan rakyat banyak.Bahkan makin lama membuat rakyat tambah muak.

*Pemerintahan Islam Hadir Untuk Rakyat*

Hal ini jauh berbeda dengan kepemimpinan Islam. Yang atas nama Allah, diberi tanggung jawab oleh syara’ sebagai pengurus dan pelindung umat. Hingga keberadaan negara dan penguasa betul-betul dirasakan sebagaimana orang tua menjaga dan melindungi anaknya.

Penguasa dan negara dalam kepemimpinan Islam, benar-benar aware atas pemenuhan kebutuhan dasar rakyatnya. Tanpa berhitung untung rugi apalagi berpikir mencari untung dari rakyatnya. Hingga sejarah peradaban Islam, kaya dengan kisah menakjubkan tentang ketinggian level kesejahteraannya.

Semua ini sangat mungkin terwujud karena aturan hidup yang diterapkannya, berasal dari Allah yang Maha Pencipta. Yang telah menetapkan bahwa bumi dan kekayaan yang ada di dalamnya adalah milik umat dan wajib dikelola sesuai syariat yang dipastikan akan membawa maslahat.

Kepemimpinan Islam yang ideal seperti ini, tak hanya mungkin terwujud di masa lalu, tapi juga di masa kini dan masa yang akan datang. Karena syariat Islam datang dari Zat Yang Mahasempurna. Dan datang sebagai solusi atas problem manusia yang tak lekang oleh masa.

Oleh karenanya, sudah saatnya umat kembali mewujudkan kepemimpinan Islam dan mencampakkan sistem yang ada sekarang. Karena terus berharap sistem ini bisa membawa kebaikan, hanyalah impian kosong di siang bolong!

Bahkan Allah telah memastikan, bahwa berpalingnya manusia dari aturan Allah adalah jaminan akan tetapnya kesempitan bagi kehidupan mereka. Tak hanya di dunia saja, tapi juga hingga akhirat.

Allah SWT berfirman,

وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَىٰ

“Dan barang siapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta.” (QS Thaha: 124)

 

 

Penulis : Hj.Padliyati Siregar ST, Ketua komunitas Muslimah Peduli Generasi Palembang

Reporter : Erik Okta Subadra Editor : M.Rohali 251