Berita :: GLOBALPLANET.news

Salah satu warga Binaan Lapas Kayuagung sedang menjahit

13 Juli 2020 20:34:55 WIB

OKI, GLOBALPLANET - Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kab. OKI bersama dengan Lembaga Permasyarakatan (LAPAS) Kelas II B Kayuagung memberikan pelatihan dan pembinaan kemandirian para narapidana guna memberikan bekal agar mereka dapat memiliki keahlian baru untuk memenuhi kebutuhan ekonomi selepas masa pembinaan di Lapas.

Hamdi Hasibuan, ST, SH, M.Hum, Kepala LAPAS Kayuagung menyampaikan bahwa tahun ini pelaksanaan kedua untuk pelatihan dan pembinaan kemandirian, sebelumnya telah ada puluhan warga binaan yang berhasil mendapatkan pekerjaan bahkan ada yang mampu memiliki usaha mandiri.

."Kami menyadari, warga binaan harus difasilitasi untuk pengembangan minat dan keahlian seperti menjahit, pembuatan hidroponik, pembuatan sapu dan lain sebagainya sehingga mereka memiliki keahlian baru yang dapat menjadi sumber pencaharian, dan tidak menggulang lagi masa binaan di Lapas ini" ungkap Hamdi.

.Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kab OKI, Ir. Imlan Khairun, M.Si mendorong kemandirian dan pengembangan minat para warga binaan. Dalam sambutannya, Imlan menyampaikan bahwa kegiatan pelatihan dan pembinaan semacam ini harus dipertahankan dan ditingkatkan.

"Melalui pembekalan semacam ini, bukan tidak mungkin hasil produksi para warga binaan seperti misalnya pakaian sekolah dan pakaian dinas hasil dari pelatihan menjahit, sayuran dan tanaman hasil dari pertanian hidroponik dapat dipasarkan dan menjadi media persiapan bagi mereka untuk memiliki usaha mandiri" (13/07/2020). Jelas Imlan.

.Sebelumnya Pelatihan keterampilan yang diberikan meliputi keterampilan komputer, bengkel las listrik, menjahit, pertukangan, dan pertanian. Namun, mengingat antusiasme dan keberhasilan yang dicapai.

Kedepannya, bidang pelatihan dan pembinaan di Lapas kayuagung ini akan ditambah seperti bidang otomotif dan pendingin AC. Dengan begini, para warga binaan jadi memiliki daya tawar dan memiliki semangat baru berkat pembinaan yang diikutinya.

Reporter : Eko Saputra Editor : M.Rohali 137