Berita :: GLOBALPLANET.news

16 Oktober 2020 07:35:00 WIB

PALEMBANG, GLOBALPLANET - Aki unjuk rasa atau ada juga menyebutkan aksi penyampaian pendapat, atau yang terbaru disebut aksi solidaritas buruh, masih terjadi digelar di sejumlah daerah termasuk di Palembang, Sumsel. Mereka menolak Omnibus Law UU Cipta Kerja yang dinilai merugikan buruh.

Aksi solidaritas ribuan buruh dan mahasiswa di Sumsel juga digelar di depan Kantor DPRD Sumsel, Kamis (15/10). Usai kunker ke Banyuasin, Gubernur Sumsel Herman Deru menemui ribuan pengunjuk rasa.

Dihadapan ribuan pengunjuk rasa, Herman Deru menegaskan akan merekomendasikan tuntutan para peserta aksi solidaritas terkait poin-poin di UU Cipta Kerja yang dirasa harus dibahas ulang.

"Saya terima aspirasinya, saya dukung aksi solidaritas yang sangat bersahabat ini. Dan saya akan rekomendasikan tuntutan ini ke pemerintah pusat," kata HD.

Dia pun mengatakan, jika sebelumnya lalu telah mengeluarkan surat resmi yang telah ditandatangani poin-poin penolakan untuk diajukan ke pemerintah pusat.

"Sudah saya tuangkan surat resmi yang bertandatangan. Bahkan para mahasiswa telah membawanya ke pusat terkait omnibus law tersebut," katanya.

Menurutnya, beberapa hari ini dirinya bersama anggota DPRD Sumsel beserta Forkompimda sangat konsen membahas persoalan terkait UU Cipta Kerja tersebut.

"Apa yang diminta rekan-rekan, silahkan dituangkan dan saya akan kirimkan atau bila perlu saya antar langsung ke Pemerintah pusat aspirasi buruh di Sumsel ini," terangnya.

Termasuk juga pasal-pasal di UU Cipta Kerja yang dirasa dikhawatirkan oleh para buruh yang menggelar aksi solidaritas tersebut.

"Pasal-pasal yang mengkhawatirkan mari kita buka bersama setelah kemarin ditetapkannya draft UU Cipta Kerja tersebut. Apa yang perlu diperbaiki yang berkenaan dengan ketenagakerjaan kita akan sarankan ke pemerintah pusat," paparnya.

Hal itu, lanjutnya, merupakan bentuk dukungan dan perhatiannya kepada para buruh di Sumsel. "Saya sebagai Gubernur bersama DPRD dan Forkompinda tentu tidak ingin buruh di Sumsel ini hidupnya tidak layak. Ini bentuk dukungan kami kepada buruh. Buruh Sumsel harus hidup dengan terhormat," tegasnya.

Reporter : globalplanet/rel Editor : Zul Mulkan 214