Berita :: GLOBALPLANET.news

Gubernur Sumsel Herman Deru menyapa Presiden Jokowi dan Wapres Ma'ruf Amin. (Foto: Ist)

23 Februari 2021 07:08:01 WIB

JAKARTA, GLOBALPLANET - Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) H. Herman Deru hadir dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan (Karbutla), yang dipimpin Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Senin (22/2/2021).

Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) H. Herman Deru hadir dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan (Karbutla), yang dipimpin Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Senin (22/2/2021).

Presiden Jokowi meminta penegakan hukum terhadap pembakaran hutan dan lahan dilakukan tanpa kompromi. Penegakan hukum harus diterapkan kepada siapapun yang melakukan pembakaran hutan, baik di konsesi atau masyarakat, dengan sanksi tegas baik administrasi perdata maupun pidana.

"Saya minta langkah penegakan hukum dilakukan tanpa kompromi. Kapolri tahu apa yang harus dilakukan. Jangan sampai kita ini malu di pertemuan negara-negara ASEAN. Saya titip itu, malu kita, dipikir kita tidak bisa menyelesaikan masalah ini," tegas Presiden.

Presiden juga menekankan kesepakatan bagi Pangdam, Kapolda, Kapolres, Dandim masih sama. Apabila di wilayahnya terdapat kebakaran hutan dan lahan yang membesar dan tidak tertangani dengan baik, maka akan dilakukan pencopotan.

Presiden Jokowi menyebut, sejak tahun 2015 terjadi kebakaran lahan yang sangat besar, sehingga rutin diadakan pertemuan seperti ini. Tujuannya tak lain untuk mengingatkan kepada para Gubernur,  Bupati, Walikota, Pangdam dan Kapolda serta Kapolres tentang hal ini. Terutama pada  pejabat-pejabat baru yang ada di daerah-daerah yang rawan bencana kebakaran. 

"Untuk mengingatkan agar tidak terulang lagi seperti pada 2016 bahwa kita ada kesepakatan. Kesepakatannya adalah agar Pangdam, Kapolda Kapolres dan pejabat baru agar tahu  aturan mainnya. Aturan main ini masih tetap sama jadi kalau di wilayah ada kebakaran dan tidak tertangani dengan baik aturan mainnya adalah dicopot," tegas Jokowi. 

Lebih jauh dikatakannya bahwa  meskipun saat ini di beberapa daerah tengah menghadapi bencana banjir  dan tanah longsor namun kewaspadaan  terhadap ancaman kebakaran hutan dan lahan tidak boleh lengah dan kendor. 

Berdasarkan laporan BMKG kata Jokowi pada tahun 2021 sebagian besar wilayah Indonesia diperkirakan masih mendapatkan intensitas hujan menengah tinggi hingga bulan April. "Untuk itu kita harus tetap waspada jangan lengah," ujarnya. 

Reporter : globalplanet/rel Editor : Zul Mulkan 66