Berita :: GLOBALPLANET.news

(Grafis : Iis Devi Rahayu/Globalplanet.news)

17 Mei 2018 15:11:00 WIB

PALEMBANG, GLOBALPLANET.news - Ibukota Provinsi Sumsel, Kota Palembang memiliki sejumlah tempat wisata religi yang menarik. Salah satunya yang berada di dekat Jembatan Ampera dan Benteng Kuto Besak (BKB), yakni Masjid Agung Palembang. Salah satu masjid tertua di nusantara yang dapat menjadi simbol keberagaman melalui arsitekturnya.

Masjid Agung Palembang merupakan masjid kebanggaan masyarakat Palembang dan Sumsel yang berfungsi sebagai tempat ibadah dan pusat kajian agama Islam di Palembang, yang populer dan sering dijadikan tempat perhelatan event besar keagamaan.

Di setiap Ramadan, pihak Yayasan Masjid Agung Palembang menyiapkan dan menyelenggarakan sejumlah kegiatan, seperti menyediakan buka puasa, pengajian-pengajian, salat Tarawih berjamaah, dan lainnya seperti mengorganisir zakat pada 10 hari terakhir ramada.

Masjid Agung Palembang disebut juga dengan Masjid Agung Sultan Mahmud Badaruddin I. Bangunan masjid agung dipengaruhi 3 arsitektur yakni Indonesia, China dan Eropa. Bentuk arsitektur Eropa terlihat dari pintu masuk di gedung baru masjid yang besar dan tinggi. Sedangkan arsitektur China dilihat dari masjid utama yang atapnya seperti kelenteng.

Masjid ini didirikan pada abad ke-18 (tahun 1738-1748) oleh Sultan Mahmud Badaruddin I Jaya Wikrama yang terletak di kawasan 19 Ilir.

Luas tanah saat pertama kali di bangun adalah 1.080 meter persegi (sekitar 0,26 hektar) dengan kapasitas 1.200 orang. Sekarang luasnya menjadi 15400 m2 dan dapat menampung 15.000 jamaah. lahan tersebut diperluas oleh Sayid Umar bin Muhammad Assegaf Altoha dan Sayid Achmad bin Syech Sahab dibawah pimpinan Pangeran Nataagama Karta Mangala Mustafa Ibnu Raden Kamaluddin.

Menara dengan gaya asli Cina tersebut masih dipertahankan sampai sekarang. Masjid ini sangat khas dengan tradisi Palembangnya. Sebagian besar kayu yang terdapat di arsitektur masjid memiliki ukiran khas Palembang yang disebut Lekeur.

 

Imam Besar        : Ki Kgs. H. A. Nawawi Dencik Al Hafizh

Wakil                  : Drs KH. Syaifuddin Ya’kub

Imam masjid        : Ust. Ibrahim, Lc

                            Ust. M. Fadhil Syamsuddin, S. Th. I

                            Ust. H. M. Zaki Abdurrahman

                            Ust. H. A. Tarmizi Muhaimin

                            Ust. H. M. Farhan Sulhaini 

                            Ust. Kms. H. Junaidi Azhari

                            Ust. KA. Sofuan Imron, MBA

                            Ust. H. Abu Yazid Busthomi

                            Ust. Kms. H. Andi Syarifuddin, S. Ag

                            Ust. H. Umar Umayyah Ibrahim

                            Ust. H. A. Rasyid Nangyu

                            Ust. Drs. H. A. Anshori Madani, M.Si

                            Ust. Kgs. Abdul Rasyid Shiddiq

 

Kegiatan Selama Ramadhan:

  1. Menyediakan takjil buka puasa setiap hari
  2. Tausyiah/ Cawisan menjelang berbuka puasa dan
  3. Menghimpun zakat 10 hari sebelum lebaran

 

Kegiatan di Masjid Agung:

Pemberdayaan Zakat, Infaq, Shodaqoh dan Wakaf, Menyelenggarakan Pengajian Rutin, Menyelenggarakan Dakwah Islam/Tabliq Akbar, Menyelenggarakan Kegiatan Hari Besar Islam, dan Menyelenggarakan ibadah wajin lainnya Shalat Fardhu.

 

Sumber: Yayasan Masjid Agung/hasil peliputan dan data diolah 

Reporter : Nadia Elrani Editor : Taufiq Akbar 245