loader

4 Negara Ini Tertarik dengan Produk Sawit Indonesia

Foto

JAKARTA, GLOBALPLANET - Empat negara, yakni Islandia, Liechtenstein, Norwegia dan Swiss mau menerima produk kelapa sawit Indonesia di tengah diskriminasi yang dilakukan Uni Eropa. Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga menyebutkan empat negara tersebut adalah Islandia, Liechtenstein, Norwegia dan Swiss yang masuk dalam European Free Trade Association (EFTA).

“Kita memberikan pesan yang jelas kepada publik Eropa di mana salah satu produk kita kelapa sawit didiskriminasikan oleh Uni Eropa,” kata Jerry saat sosialisasi hasil perundingan perdagangan IK-CEPA yang disiarkan secara daring, dikutip Rabu (8/12/2021).

Padahal, lanjutnya, negara kelompok EFTA itu dikenal kritis ihwal isu lingkungan dan pembangunan berkelanjutan. Uni Eropa mesti meninjau ulang kebijakan diskriminatif yang diterapkan pada komoditas minyak kelapa sawit mentah (crude palm oil/CPO) asal Indonesia.

Menurutnya, Uni Eropa harus melihat fakta tersebut. Swiss yang sangat kritis terhadap isu lingkungan justru menerima produk sawit melalui Comprehensive Economic Partnership Agreement (CEPA). “Ini bukan soal komersial bisnis regional saja tetapi juga politik soal signifikansi Indonesia di mata dunia,” tuturnya. Indonesia bersama Islandia, Liechtenstein, Norwegia, dan Swiss telah mengimplementasikan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia dan Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa (EFTA) atau IE-CEPA pada Senin (1/11/2021).

Data yang dihimpun Kementerian Perdagangan menunjukkan bahwa perdagangan Indonesia dengan EFTA masih didominasi Swiss. Sekitar 96 ekspor Indonesia ke EFTA yang setara dengan US$1,07 miliar selama Januari sampai Agustus 2021 masuk ke Swiss. Sementara 71 persen impor Indonesia dari EFTA juga berasal dari Swiss, nilainya mencapai US$358,9 juta.

Seperti diberitakan sebelumnya, Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia Vincent Piket mengatakan Komisi Uni Eropa sedang meninjau ulang kebijakan RED II dan hasilnya akan dipublikasikan pada Juni 2021. Peninjauan ulang tersebut dengan melakukan penelitian ilmiah yang ekstensif khususnya untuk komoditas minyak sawit sebagai bagian dari Green Deal.

Share