Berita :: GLOBALPLANET.news

Buah sawit

15 April 2019 08:33:00 WIB

JAKARTA, GLOBALPLANET - Henry Kissinger, Menteri Luar Negeri USA 1973-1977 pemerintahan Ricard Nixon, pernah mengatakan “Siapa yang menguasai pangan, akan kuasai rakyat dan siapa menguasai energi, kuasai bangsa-bangsa”. Pandangan Henry Kissinger tersebut, disadari atau tidak telah mewarnai politik pangan dan energi global sampai hari ini.

Politik pangan dan energi yang sampai saat ini diadopsi banyak negara khususnya negara adidaya, diilhami pandangan Henry Kissinger tersebut. Hampir setiap negara dunia modern ini mengendalikan dan mengelola ketahan pangan dan energi secara at all cost. Salah satu kekuatan adidaya Amerika Serikat selama ini adalah kemampuannya mengendalikan pangan dan energi dunia.

Sawit mungkin sudah harus dilihat dan ditempatkan dalam konteks politik pangan dan energi global. Mengapa?

  1. Sawit menghasilkan bahan pangan (oleofoods) dan energi (biofuel) bahkan juga biomaterial, yang dihasilkan secara joint product dari kebun sawit. Dan produktivitas minyak dan biomas kebun sawit adalah tertinggi diantara tanaman biofuel yang ada dibumi ini. Tanaman kelapa sawit yang merupakan tanaman/pohon tahunan produksinya relatif stabil dari bulan ke bulan, tahun-ketahun (ini juga tak dimiliki tanaman biofuel lain) sehingga sesuai untuk memenuhi tuntutan stabilitas penyediaan bahan pangan dan energi.
  1. Komsumsi minyak sawit sebagai bahan pangan (oleofood) telah melibatkan hampir seluruh masyarakat dunia. Konsumsi minyak sawit ini tidak hanya dalam bentuk minyak goreng dan margarin, tetapi yang jauh lebih besar dan meluas adalah penggunaan minyak sawit dalam industri makanan global. Berbagai keunggulan minyak sawit sebagai bahan pangan membuat minyak sawit sangat luas penggunaaanya pada industri pangan global. Diperkirakan sekitar 70 persen industri pangan global telah menggunakan minyak sawit.
  1. Minyak sawit dan biomas sawit sebagai bahan energi makin populer sebagai subsitusi minyak fosil yang tidak ramah lingkungan, beracun, non renewable energy dan makin langka.Minyak sawit sebagai bahan baku biofuel lebih ramah lingkungan, dapat diperbarui (renewable energy) dan harganya lebih kompetitif dibanding minyak nabati lain. Dari minyak dan biomas sawit (biohidrokarbon) dapat dihasilkan biodiesel dan green diesel (pengganti solar dan diesel fosil), green gasoline (pengganti bensin fosil), green avtur (pengganti avtur fosil), bioetanol, biobutanol, biopropanol, biogas dan lain-lain. Industri biodiesel dunia saja produksinya meningkat cepat dari hanya sekitar 16 juta ton (2009) menjadi 35 juta ton (2016). Tahun 2019 ini produksi biodiesel dunia diperkirakan akan menembus 40 juta ton.
  1. Kedepan misalnya sampai tahun 2050, kebutuhan minyak nabati global untuk bahan pangan (oleofood) saja akan naik setidaknya dua kali lipat. Kenaikan tersebut terutama dari Cina, India dan Indonesia (60 persen penduduk dunia) yang konsumsinya diperkirakan naik dua kali lipat baik akibat peningkatan jumlah penduduk, perubahan komposisi penduduk maupun pertumbuhan ekonomi. Selain kebutuhan untuk bahan pangan, kebutuhan minyak nabati untuk biofuel juga akan meningkat baik untuk menghemat cadangan minyak fosil ,maupun untuk menggantikan minyak fosil sebagai mitigasi pengurangan emisi global.

Dengan keempat alasan tersebut sawit jelas bukan lagi sekedar komoditas ekonomi saja, melainkan secara evolusioner sedang berubah menjadi produk yang bernilai ekonomi sekaligus bernilai politik. Sawit sedang memasuki era baru yakni era dimana sawit sudah bagian dari politik pangan dan energi global.

Jika saat ini EU,dan USA “rajin” menggoyang sawit Indonesia, selain alasan persaingan bisnis juga bagian politik pangan dan energi global. Meskipun akhirnya batal, upaya salah satu negara adidaya untuk berupaya mengontrol sawit melalui IPOP (Indonesia Palm Oil Pledge) sulit diabaikan bahwa keterlibatan negara adidaya tersebut tidak terkait dengan upaya ikut mengontrol sawit.

Juga dibalik segala kebijakan EU terhadap sawit selama ini, sulit diyakini hanya sekadar alasan lingkungan tanpa terkait dengan upaya EU untuk ikut mengontrol sawit sebagai bahan pangan dan energi global kedepan. Faktanya menunjukkan bahwa impor minyak sawit EU masih tetap bertumbuh, meskipun EU rajin menggulirkan isu-isu lingkungan dari sawit.

Pandangan Henry Kissinger 50 tahun lalu tersebut diatas masih tetap relevan baik saat ini maupun kedepan. Hal yang baru adalah sawit sedang naik pentas politik pangan dan energi global dan diperkirakan akan makin menguat kedepan.

 

Sumber: Sawit.or.id

Reporter : GlobalPlanet Editor : M.Rohali 160