loader

Atasi Krisis Pekerja Perkebunan Sawit, Malaysia Minta Bantuan Indonesia, Ini Kata Kemenakertrans RI

Foto

JAKARTA, GLOBALPLANET - Industri sawit Malaysia menghadapi krisis tenaga kerja di perkebunan sebagai dampak pandemi Covid-19. Untuk mencegah resiko berkepanjangan, pemerintah Malaysia meminta bantuan Indonesia untuk segera mengirimkan tenaga kerjanya.

“Pemerintah Malaysia ingin menjalin G to G agreement dengan Indonesia berkaitan pengiriman tenaga kerja Indonesia. Kami ingin suplai labour Indonesia ditingkatkan dan mereka memperoleh perlindungan, ” ujar Datuk Hajjah Zuraida Menteri Industri Perkebunan dan Komoditas Malaysia.

Untuk mendukung perkebunan sawitnya, Malaysia membutuhkan 132 ribu pekerja asing. Zuraida mengatakan kerjasama pengiriman tenaga kerja dari Indonesia diharapkan segera terealisasi dalam waktu dekat.

Nantinya, sebagian besar pekerja asing ini akan mengisi kebutuhan tenaga pemanenan di perkebunan.

Pemerintah Malaysia akan memberlakukan standar operasional prosedur (SOP) ketat bagi tenaga kerja asing. Para pekerja asing yang direkrut diwajibkan sudah vaksinasi lengkap dan menyediakan tempat karantina layak untuk mengendalikan Covid-19.

Share